/ sirah nabawiyah

Keutamaan Mempelajari Sirah Nabi (1)

Berbagai keutamaan dalam mempelajari Sirah Nabawiyah. Potret suri teladan terbaik di seluruh alam.

1. Latar Belakang

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن تَنصُرُوا اللَّـهَ يَنصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ

“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Alloh, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (QS. Muhammad [47] : 7)

Saya mulai tulisan ini dengan menyitir salah satu ayat dari surah Muhammad ayat 7. Sebuah kandungan yang agung dan layak untuk ditadabburi bagi orang-orang yang beriman kepada Alloh dan Rosulnya. Setelah sebelumnya saya sampaikan dalam sebuah artikel Mengokohkan Keyakinan di belajarislam.com, saya melihat kiranya sangat penting untuk membuat sebuah risalah singkat berkenaan dengan keutamaan mempelajari Sirah Nabawiyah. Kisah perjalanan Nabi Muhammad Shalallohu alaihi wa Salam dari mulai awal dilahirkan hingga wafat yang sarat akan makna dan sudah selayaknya menjadi salah satu pelajaran penting yang diajarkan di kajian-kajian Islam disamping mengajarkan tentang Aqidah, Fiqh, Tafsir dan lainnya.

Sebelum saya menyampaikan beberapa poin pentingnya mempelajari Sirah Nabawiyah ini ada baiknya saya ceritakan sebuah kisah nyata seorang anak muslim. Kisah ini disampaikan oleh seorang da’i. Kisah seorang anak yang dilahirkan di keluarga muslim yang taat dan bertakwa kepada Alloh. Keluarga yang lingkungannya menjalankan syariat Islam. Semua kebaikan ada pada keluarga tersebut dari mulai kewajiban agama yang dijalankan hingga sunnah-sunnah Nabi-nya. Semua poin kebaikan ada pada keluarga itu. Selalu menghadiri kajian-kajian keislaman yang ada. Putri itu bahkan disekolahkan di sekolah Islam.

Dikisahkan oleh Sang Da’i bahwa ibu dari anak ini suatu ketika datang ke rumah sang da’i. Mengetuk pintu rumah dan menangis tersedu-sedu di depan pintu. Sang da’i disertai dengan istrinya mengajak duduk sang ibu dan meminta menceritakan apa yang terjadi. Sang ibu menangis dan menceritakan bahwa putrinya yang biasanya selalu berada dalam lingkungan Islam yang taat ingin keluar dari Islam dan membuang semua keyakinan yang ada tentang Alloh bahkan tentang Tuhan itu sendiri. Apa yang terjadi ?. Kenapa hal ini bisa menimpa pada keluarga yang bertakwa kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala ?. Sang ibu menceritakan proses ini telah berjalan sejak beberapa tahun terakhir. Sekali lagi si anak tidak lagi percaya dengan Alloh, tidak percaya lagi dengan Islam. Dia ingin menyatakan berlepas diri dari semua keyakinan yang ada. Semuanya hilang.

Sang da’i kemudian meminta sang ibu untuk tenang dulu. Si anak yang diceritakan ini juga ada hanya saja sedang menunggu di luar. Maka Sang Da’i meminta sang ibu untuk memanggil putrinya untuk masuk ke dalam. Maka duduklah si anak disamping ibunya. Sang da’i mulai mengajak bicara dan bertanya apa yang terjadi ?. Anak putrinya adalah seorang anak yang cerdas dan telah menyelesaikan kuliahnya hingga mendapatkan gelar di bidang biologi dan sejenisnya. Tiga atau empat tahun kuliah. Dari mulai sekolah setingkat SMA hingga lulus kuliah setidaknya si anak telah belajar tentang sains selama tujuh tahun. Tujuh tahun kehidupannya bergelut dan berinteraksi dengan sains. Si anak menyampaikan bahwa dirinya tidak percaya lagi dengan Alloh karena alasan ini dan itu yang semuanya bermuara pada alasan ilmiah yakni sains.

Sang da’i kemudian menyampaikan sebuah pertanyaan yang sederhana bahwa apabila ia ingin mengubah jalan hidupnya atau mengubah keseluruhan keyakinannya maka apakah dia sudah melakukan riset atau pencarian ?. Sudahkah dirinya melakukan riset tentang hal ini ?. Maka si anak menjawab tentu saja sudah. Sang da’i kemudian bertanya kembali kapan terakhir engkau membaca Al-Quran ?, minimal terjemahan dari tiap-tiap lembaran Al-Quran. Kapan terakhir engkau membaca tentang kehidupan Nabi Shalallahu alaihi wa Salam?. Bagi seorang murabbi , guru atau pendidik pertanyaan-pertanyaan demikian merupakan hal yang penting memberikan panduan bagi mutarabbi dalam proses hidup. Pendidik atau murabbi inilah yang tidak ada buat anak-anak dalam proses menjalani kehidupan di dunia.

Maka sang Da’i kemudian menyampaikan kepada sang ibu untuk memberikan waktu dan kesempatan bagi si anak. Jangan memaksanya, berikan waktu untuk sendiri dan biarkan dia kesempatan untuk melakukan risetnya. Sang da’i kemudian memberikan terjemah Al-Quran dan sebuah buku tentang Sirah Nabawiyah serta menyampaikan kepada putri sang ibu untuk membacanya. Sang da’i memberikan waktu enam pekan bagi si anak untuk melakukan risetnya dan melanjutkan diskusinya setelah enam pekan. Dalam kurun waktu enam pekan itu si anak diminta tidak perlu berdiskusi dengan sang da’i cukup baca dan lakukan risetnya.

Belum genap enam pekan, pada pekan ketiga si ibu kembali menemui sang da’i menyampaikan bahwa permasalahan telah selesai. Permasalahan keyakinan yang menimpa putrinya telah teratasi. Kemudian hingga hari ini si anak telah menjalankan solat lima waktu dengan tertib, menghadiri kajian-kajian Islam dan halaqah-halaqah ilmu. Menikah dan memiliki keluarga.

Kenapa ini bisa terjadi ?. Semuanya karena proses tarbiyah. Proses pendidikan, akhlak yang terbangun yang telah dicontohkan oleh Baginda Nabi Muhammad Sholallohu alaihi wa Salam. Sains yang dipelajarinya tidaklah keliru karena sains sebagaimana ilmu dunia lainnya selama digunakan untuk kemaslahatan umat maka akan menjadi pahala yang luar biasa besar. Jangan membuat dikotomi dengan mengatakan ilmu dunia tidak penting cukup ilmu agama saja. Kedua-duanya sama pentingnya dan saling bersinergi. Tidak semua orang harus menjadi ustadz atau kyai karena masing-masing dari kita memiliki kecenderungan dan ketertarikan pada bidang-bidang tertentu akan tetapi semua orang wajib tahu dasar Islam yang paling penting rukun Islam dan rukun Iman.

Kisah diatas hanya segelintir kisah yang terjadi pada anak-anak Islam sekarang ini. Mungkin ada kisah-kisah nyata lain yang juga sama-sama menyedihkan dan harus berakhir tragis. Ini satu poin penting kenapa perlunya mempelajari Sirah Nabawiyah.

Kita bisa saja membaca buku-buku tentang Sirah Nabawiyah dimana saja seperti kitab Ar-Rahiiqul Makthum (الرحيق المختوم) karya Syaikh Safiurahman Al-Mubarakfuri atau Sirah Ibnu Hisyam atau mungkin kitab-kitab sirah lainnya. Kita bisa juga mendengarkan kajian-kajian yang disampaikan oleh para guru, ustadz maupun kyai dimanapun dan kapanpun. Intinya mempelajari kisah hidup Rosululloh Shalallohu alaihi wa Salam menjadi pelajaran yang sangat penting bagi umat Islam. Semuanya dikupas dengan begitu gamblang dan jelas dan memang Alloh kehendaki demikian karena agama ini adalah agama yang jelas sumbernya dan bisa dipertanggungjawabkan sumbernya. Saya mulai dari awal tulisan dengan memberikan sebuah kisah agar agar pembaca memahami kemana arah tulisan ini ke depan.

bersambung…

15 Muharram 1438 – 16 Oktober 2016

Artikel telah dipublikasi pada: http://belajarislam.com/2016/11/keutamaan-mempelajari-sirah-nabawiyah-1